Menristekdikti Apresiasi Berdirinya Universitas Perwira Purbalingga

Menristekdikti M Natsir (BIRO PEMBERITAAN PARLEMEN DPR RI)

Indonesia 24 Jam
Typography
  • Smaller Small Medium Big Bigger
  • Default Helvetica Segoe Georgia Times

Purbalingga 12/4-- Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi Prof. Mohamad Nasir mengapresiasi berdirinya Universitas Perwira Purbalingga (UNPERBA). UNPERBA diharapkan mampu memberikan kontribusi dalam menghasilkan sumber daya manusia (SDM) yang memiliki kompetensi dan berdaya saing tinggi di tingkat nasional dan global. Selain, menghasilkan SDM yang mampu  mengaplikasikan iptek bagi masyarakat. 

"Untuk menyongsong kemajuan teknologi informasi di tingkat nasional, saya berharap UNPERBA dapat membangun sinergitas, kerjasama dalam model penta helix. Baik dalam riset dan pengembangan, inovasi big data, AI, IoT, dsb. Hal ini perlu dilakukan demi tercapainya pendayagunaan teknologi informasi secara lebih optimal bagi pembangunan nasional," ujar M. Nasir saat meresmikan UNPERBA bersama Ketua DPR RI Bambang Soesatyo di Purbalingga, Jawa Tengah, Kamis (11/4/2019).

Turut hadir sejumlah tokoh seperti Plt Bupati Kabupaten Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi, Anggota IV Badan Pemeriksa Keuangan Prof. Rizal Djalil, Kepala Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi Wilayah VI Jawa Tengah Prof. Sugiharto dan Rektor Universitas Jenderal Soedirman Prof. Dr. Soewarto.

UNPERBA yang dibangun oleh Ketua DPR RI Bambang Soesatyo ini menempati gedung empat lantai di lahan seluas dua hektar. Ruangan ber AC dan full internet system ini terdiri dari ruang administrasi, dosen, perkuliahan, perpustakaan, laboratorium informatika dan laboratorium bahasa Inggris. 

M Nasir berharap UNPERBA dapat mengembangkan pembelajaran berbasis digital/daring didukung dengan penyediaan dosen yang kompeten. UNPERBA juga diminta melakukan penajaman kurikulum dan capaian pembelajaran yang relevan dengan era industri 4.0 dan society 5.0, agar para lulusan memiliki kompetensi serta keterampilan yang tepat dan unggul. 

"UNPERBA melalui para dosennya harus mampu menjadi motor jiwa kewirausahaan para mahasiswa di kampus. Tujuannya agar mampu menghasilkan berbagai karya inovasi dan kelak menjadi lulusan yang dapat menciptakan lapangan kerja serta berinovasi di tingkat global melalui karya-karyanya," pesannya.

Menristekdikti berharap UNPERBA mampu tampil terkareditasi baik dan menerapkan budaya mutu secara berkelanjutan. Selain, dapat berkontribusi dalam meningkatkan kapasitas penelitian dan publikasi yang dihasilkan. 

"Sebagai informasi, dalam hal publikasi internasional, secara kumulatif, data Scopus mencatat jumlah publikasi yang dihasilkan oleh berbagai perguruan tinggi di Indonesia hingga tahun 2019 ini mencapai sekitar 120 ribu dokumen. Tahun 2018 lalu, kita telah menyumbang 32.480 dokumen, melampaui Thailand dalam jumlah publikasi pertahunnya 17.954 dokumen dan mendekati Malaysia 33.307 dokumen," urai M Nasir.

Lebih lanjut, Menristekdikti berpesan agar UNPERBA tetap dijaga sebagai lembaga akademik dan benteng kekuatan moral bangsa yang mampu memberi warna pada arah dan realisasi pembangunan nasional Indonesia. UNPERBA juga diharapkan dapat terus menumbuhkembangkan sinergi kemitraan dari berbagai pihak untuk menyelesaikan berbagai  permasalahan secara kolaboratif integratif dengan menerapkan prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan.

"Semoga dengan berdirinya UNPERBA ini mampu meningkatkan keaktifan intelektual yang memicu berbagai ide dan kolaborasi baru di setiap pertemuan kuliahnya. Sehingga,  dapat menimbulkan seluruh rasa yang berdampak positif terhadap peningkatan Tri Dharma Perguruan Tinggi dan daya saing bangsa Indonesia secara integratif," pungkas Menristekdikti. ***